Mempertanyakan Kembali Slogan ‘Keluarlah dari Zona Nyaman’

Menurutku, trend ‘keluar dari zona nyaman’ itu adalah suatu ke-bullshit-an. Gimana enggak? Wong, logikanya kenyamanan itu kan salah satu hal yang diusahakan manusia untuk didapatkan dalam hidupnya. Untuk apa dari awal susah payah nyari kenyamanan kalo pas udah dapet malah ditinggalin? Buang-buang tenaga ga tuh, namanya?

Paling tidak begitulah pikiranku tahun lalu ketika mencerna slogan mainstream, “keluarlah dari zona nyaman”. Hingga pada akhirnya aku merasakan sendiri betapa muaknya berada di situasi yang serba nyaman, serba safety, serba santai yang istilahnya ‘yaudah lo mau ngapain aja gabakal kenapa-napa kok’, tapi hidupmu gak berkembang, hidupmu flat-flat aja, seakan-akan gak ada nilai yang bisa kamu ambil. Iya, aku lagi di kondisi itu sekarang. Kalau tahun lalu aku mempertanyakan dengan agak emosi tentang mengapa banyak manusia diluar sana yang gemar sekali gembor-gembor mengenai ke- bullshit-an itu, sepertinya aku sudah nemu jawabannya sekarang.

Tahun 2021 dimana pandemi belum juga berakhir, kita semua dipaksa untuk tetap berada di lingkaran kita masing-masing. Pernah ga sih kamu ngerasa muak banget sama semuanya? Kalo diibaratin, tuh, kayak tinggal di dalem boks sempit, udah gitu gelap, pengap, tapi mau keluar gabisa karena boks-nya dirantai dari luar. Gerah sekaligus muak banget, tapi gabisa ngapa-ngapain. Oke, ini terdengar seperti aku menyalahkan keadaan. Mungkin kamu akan bilang “udahlah gak ada gunanya nyalahin keadaan” “harusnya kamu yang berusaha adaptasi dengan kebiasaan baru” “untuk apa sih ngoceh2, jalanain aja kali. Toh, hidup ini kan tentang bagaimana caramu merespon tantangan”. Iya, makasih ya masukanya. Tapi, supaya kamu tau aja nih, tanpa dikasih tau pun dari kemaren aku udah berkali-kali bilang ke diri sendiri untuk melakukan semua itu. Nyuruh diri sendiri untuk sabar, berusaha nyusun rencana baru, ingetin diri sendiri untuk ikhlas nerima keadaan, toh memang ga ada pilihan lain selain menerima. Nyatanya itu semua gak bikin aku baik-baik aja, justru bikin aku semakin muak. Emang sih rada kekanak-kanakan karena marah sama keadaan. Tapi ya gimana lagi? Semoga aja sih bentar lagi bisa beneran ikhlas nerima kondisi ini, jadi sekarang marah-marah dulu gapapa kali ya.

Kalo dipikir-pikir, hidupku enak-enak aja, sih, sekarang. Santai, aman, tanpa takanan, pokoknya terserah deh mau ngapain aja; mau rebahan kek, kayang kek, rol depan, rol belakang pun silakan. Tapi justru disitulah akar munculnya rasa muak. Semua kenyamanan itu yang membuatku terjebak dalam situasi yang bikin aku ga berkembang. Rasanya capek gak ngapa-ngapain, lebih tepatnya capek ngapa-ngapain sendiri. Aku butuh ketemu orang, tuker pikiran, ngobrol secara langsung yang gak cuma haha hihi aja tanpa ada hasilnya. Sering merasa buang-buang energi karena ngobrol ngalor-ngidul tanpa tujuan, kadang karena temen-temen yang ga sefrekuensi untuk diajak diskusi mengenai topik yang lebih serius. Ujung-ujungnya cuma ngomongin tetangga atau paling mentok curhat tentang kisah asmaranya. Emang sih, tetep ada yang bisa diambil. Tapi tolong lah, gue aja masih struggle bab asmara, situ malah curhat udah kayak gue yang paling ngerti aja tentang cinta-cintaan. Kedepannya mending curhat masalah keluarga atau keuangan aja deh ya, biar sekalian belajar hidup dan nemuin solusinya bareng-bareng. Tapi yaudahlah ya, ga mungkin juga aku maksa mereka untuk milih topik curhat. Kalo udah gitu, seringnya aku milih untuk ga ketemu mereka. Kemudian ini salah juga, kerap muncul rasa suntuk dan jenuh karena kesibukanku sekarang cuma kuliah tanpa ikut organisasi apapun. Walaupun aku juga ga nyesel sih ga ikut organisasi, karena memang itu salah satu jalan yang harus ku ambil untuk healing dari peristiwa kemaren. Intinya gue muak deh, udah itu aja. Dan serba salah juga.

Rasanya pengen pulang ke Jogja biar bisa ketemu temen-temen disana. Mungkin juga bisa ikut kegiatan volunteer, magang, part time, pokoknya semua yang bermanfaat! Aku capek di rumah, ya meskipun seneng sih bisa bareng sama keluarga. Udah nyoba bikin rencana yang bisa dilakuin supaya tetap produktif, tapi apa daya malah hilang fokus karena semu aja gitu rasanya. Ternyata akan ada masanya untuk manusia terdorong keluar dari zona nyaman-nya, ketika kenyamanan itu justru mengurung ia dalam sebuah ketidakberdayaan yang dapat mengaburkan nilai dirinya sendiri. Intinya, keluar dari zona nyaman itu bukanlah ke-bullshit-an dan itu sah-sah saja. Baiklah, cukup sekian marah-marahnya. Tidak yakin ada yang membaca sampai akhir, tapi tetap terimakasih. Bye!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s