It’s called serendipity

Kamu percaya keajaiban? Gue percaya. Izinkan gue bercerita sedikit tentang itu.

Pada pertengahan 2021 ketika gue mulai menginjak semester 5 di bangku perkuliahan, teman-teman di kanan-kiri gue terlihat produktif dengan apa yang mereka lakukan. Ada yang sibuk ikut project dosen, lomba, organisasi, dan magang. Mengetahui hal itu membuat gue akhirnya merasa insecure dan munculah overthinking, “kok gue ga ngapa-ngapain ya?”. Apalagi pas itu gue masih di kampung halaman, which is gak punya temen yang bisa support gue secara langsung supaya semangat untuk mengembangkan diri. Ya, seperti yang gue ceritakan di postingan sebelumnya kalo berada di zona nyaman itu bisa menjebak juga. Itu yang gue rasain pada saat itu.

Kemudian pada 20 Agustus gue memutuskan untuk cabut dari rumah dan balik ke Jogja. Saat itu gue bener-bener ga tahan lagi ada di situasi yang stuck karena kenyamanan yang berlebihan. Sampai sekarang gue ga pernah nyesel mengambil keputusan itu, karena akhirnya gue ketemu temen-temen kampus gue lagi setelah kurang lebih setahun gue mengisolasi diri dari pergaulan. Pertama kali ketemu, rasanya kayak raga gue doang yang di Jogja, sedangkan jiwa gue ketinggalan di rumah. Tapi lambat laun gue relize kalo gue udah balik ke kehidupan yang semuanya harus gue jalanin sendiri as a solo player. It’s challanging but fun and exciting at the same time.

Ketika gue ngumpul sama temen-temen kampus gue, topik pembicaraannya pun ga jauh beda sama topik overthinking gue. Mungkin memang lazimnya obrolan anak kuliah semester menengah kali yaa untuk ngomongin rencana-rencana masa depan. Oh iya, ada satu temen deket gue namanya Jati. Dia yang bakal nganterin gue menemukan keajaiban yang sangat gue syukuri ini. Jadi, pas gw baru ketemu dia setelah akhirnya gw sampe di Jogja, dia cerita kalo dia bakal magang di Dinsos Sleman sama satu temen gw namanya Deva. Seneng dong gw dengernya, tapi disisi lain hal itu jadi pressure tersendiri buat gue karena bikin gue merasa semakin ketinggalan– belakangan gue sadar kalo sebenernya pada saat itu gue ga ketinggalan dari siapa-siapa, tapi namanya juga insecure yakan jadi it’s oke. Oke lanjut.. Dia cerita bakal magang di bulan Januari selama sebulan untuk nyari pengalaman dan nerapin ilmu-ilmu perkuliahan. Sedangkan gw cuma bisa sambat tentang pikiran buruk dan keminderan gue. Pada saat itu gw merasa nano nano– sedih iya, bingung iya, ngerasa ketinggalan iya, ngerasa ga bisa ngapa-ngapain iya, sampe ngerasa ga kompeten pada bidang gue sendiri juga iya. Gue juga kehilangan sebagian besar kepercayaan diri gw. Masa-masa sulit deh pokoknya, mau maju pun gak tau mulainya darimana. Tiap malem gue cuma bisa bengong sambil liatin bintang-bintang di balkon atas– cieeilahh gaya benerr!

Sebulan berjalan dengan penuh perenungan, akhirnya secara perlahan gue mencoba menerima kondisi dan segala perasaan gue. “Kesibukan gue emang cuma kuliah, terus kenapa?” “gue juga ga kayak temen-temen gue yang hidupnya serba sibuk, terus kenapa?” akhirnya gue dapet jawabannya, “ya gapapa” 🙂 Toh gue hidup di jalan gue sendiri, cerita ini gue sendiri yang bikin. Itu sebabnya alur perjalanannya ga harus sama kayak orang-orang, suka-suka gue. Tarik napas, hembuskan dengan mata terpejam dan senyuman. Alhamdulillah lumayan lega. Gue jadi inget kata Ibnu Sina, “Kepanikan adalah separuh penyakit, ketenangan adalah separuh obat, dan kesabaran adalah awal dari kesembuhan” Cieeileehh bijak bener.

Setelah itu gue bertemu lagi dengan Jati. Yang biasanya gue doyan sambat, sekarang gue bersikap lebih legawa. Dan kamu tau apa yang terjadi? ketika gue mulai menerima kondisi gue apa adanya, disitu keajaiban dateng, men! Beberapa hari kemudian Jati ngabarin gue kalo doi mau caw ke Kalimantan karena keterima program Pejuang Muda selama 3 bulan sampe Desember. Terus dia nawarin gue buat gantiin dia magang di Dinsos Sleman di Januari nanti. Waw! overthinking gue terobati, tanpa pikir panjang gue iya-in dongg yaa!! Ini jawaban dari kesabaran, bray! MasyaAllah. Sebenernya gue agak khawatir sih pas nerima tawaran itu, kayak.. aduh ntar disuruh ngapain ya? kalo gue ga bisa kerja gimana? tapi itu semua ga bikin gue gentar buat nerima. Gue tetap ambil tawaran Jati dengan mantap meski sedikit mak tratap.

Oke.. tinggal nunggu Januari 2022 nih. Lama juga nunggunya dari bulan Oktober, sampe akhirnya sekarang udah bulan Februari aja dan gw udah selesai magang. Hahaha!! Selama magang gw ketemu banyak orang-orang baik yang udah kayak keluarga sediri. Bersyukur banget bisa magang di Dinsos Sleman, next time gue ceritain tentang kebaikan dan kehangatan hati orang-orang disana, deh. Dipostingan ini gw mau ngucapin makasih beratt buat lo Jat, udah baik banget selama ini jadi temen yang selalu ada buat gue. Semoga lo sehat dan panjang umur, Jat. Selain itu, moral value dari tulisan gue kali ini adalah..

“Ada kalanya kita merasa ga bisa apa-apa, merasa ga kompeten, merasa ga worth, dan serba kacau. Ada kalanya juga kita merasa tertinggal, merasa kalah, atau ga sehebat orang lain di luar sana. It’s okay to feel sad, tapi percayalah sebenernya kita itu ga ketinggalan dari siapapun, ga kalah dari siapapun. Hidup ini tuh bukan sebuah perlombaan atau pun pertarungan. Emang siapa yang suruh cepet-cepetan lulus? siapa yang suruh cepet-cepetan dapet kerja? siapa yang suruh gede-gedean nilai? siapa yang suruh gede-gedean gaji? siapa yang suruh banyak-banyakan prestasi? siapa yang suruh banyak-banyakan relasi? Siapa? Gak ada. Itu cuma di kepala kita. Banding-bandingin hidup kita dengan orang lain itu akan bikin kita terus merasa kurang. Biarin orang lain melakukan ini, melakukan itu, mencapai ini, mencapai itu, biarin aja. Tugas kita cukup dua. Pertama, ikut senang dengan apa yang mereka capai. Kedua, tetap fokus dengan rumput di halaman kita. Rumput tetangga hijau ya bagus, tapi halaman kita bisa loh kita tanemin selain rumput– tanemin bunga kek, pohon mangga kek, pohon jambu kek. Ada banyak cara yang bisa kita lakukan untuk meningkatkan values yang kita punya. Jadi, pelan-pelan mulai belajar menerima bagaimana pun kondisi kita yuk. Belajar memvalidasi apa yang kita rasakan, coba deh banyakin ngobrol sama diri sendiri, terus perbanyak refleksi dan evaluasi sebenernya kurang kita tuh apa sih? kita tuh maunya gimana? apa yang mau kita kejar? Percaya deh, kalau kita udah bisa nerima diri sendiri dan fokus sama mimpi-mimpi kita, Tuhan bakal membuka jalan dan semesta bakal bantu kita dengan caranya. Satu lagi yang ga kalah penting, kita ini berharga banget untuk setiap chapter yang kita cetak. We live in our own story. Hold your pen, and write anything you want!

Sekian dulu ya, terimakasih. Babai!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s